Harga Properti Hong Kong Jatuh Ke Posisi Terendah dalam 5 Tahun Terakhir, Pengamat Nilai Masih Memburuk

- 7 Desember 2022, 13:34 WIB
Hongkong
Hongkong /Brain Sihotang/SeputarCibubur

SEPUTAR CIBUBUR - Harga properti pribadi di Hongkong jatuh ke level terendah dalam lima tahun karena kenaikan biaya pinjaman dan hengkang massal para pekerja ekspatriat. Hal ini menurunkan biaya di salah satu komunitas perkotaan paling mahal di dunia untuk bekerja.

Para pengamat ekonomi dan industri properti setempat memperingatkan bahwa yang paling buruk sedang terjadi.Indeks harga rumah Hong Kong untuk Oktober turun 2,4% menjadi 352,4 dibandingkan dengan bulan sebelumnya, menunjukkan level terendah untuk tes sejak November 2017.

Sesuai laporan Natixis, harga properti kota bisa turun 25% dari puncak sebelumnya pada akhir 2021 sebelum mulai pulih.Penurunan seharusnya berkembang sebesar 12% pada tahun 2023, dan akibatnya hanya sebesar 2% pada tahun 2024, kata para ahli yang dipimpin oleh Alicia Garcia Herrero.

Baca Juga: Setimen Melemah Akibat Resesi Global 2023, Pasar Real Estat Asia Masih Menyisahkan Optimisme

Hongkong, pasar real estat paling tidak masuk akal di dunia, mengalami kejatuhan di beberapa domain penginapan terbesarnya. Di kota YOHO, kondominium seluas 393 kaki persegi saat ini tercatat seharga 5,98 juta dolar Hong Kong — yaitu sekitar HK$15.216 per kaki persegi, dan mengalami penurunan harga sebesar 20% dibandingkan dengan bulan sebelumnya.

Keadaan darurat migrasi Hong Kong dan biaya pembiayaan yang bertambah tetap menjadi fokus utama.Selain itu pembangunan yang tidak sesuai ekspektasi dan penanganan pandemi virus corona menambah kelesuan industri properti di sana.

Hong Kong baru-baru ini menaikkan suku bunga acuan menjadi 4,28%, untuk mendorong kenaikan biaya perolehan ke level tertinggi sejak 2008.

Baca Juga: Perkuat Rantai Pasokan dan Jaringan Pemasaran Global, Ini yang Dilakukan Samanea Hybrid Trade Outlet

"Iklim moneter yang tidak berdaya baik di Hong Kong maupun di seluruh dunia, dan harga perolehan yang meningkat dengan cepat adalah pendukung utama penurunan harga properti," kata Nelson Wong, kepala pengawas eksplorasi di perusahaan pertanahan Jones Lang LaSalle dalam wawancaranya dengan CNBC.

Halaman:

Editor: Ruth Tobing

Sumber: South China Morning Post CNBC


Tags


Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

PRMN TERKINI

x