Ini Kriteria SDM agar Tugas Kepolisian Berjalan Baik

- 18 Januari 2023, 00:15 WIB
Asisten Kapolri Bidang Sumber Daya Manusia (As-SDM) Irjen Wahyu Widada. Foto: Humas Polri
Asisten Kapolri Bidang Sumber Daya Manusia (As-SDM) Irjen Wahyu Widada. Foto: Humas Polri /

SEPUTAR CIBUBUR -  Pembangunan sosietal adalah usaha untuk memperbaiki masyarakat manusia secara utuh dan menyeluruh, agar terjadi keseimbangan sistemik dan kesetaraan yang inklusif antar seluruh bagian-bagiannya. Dengan menggunakan metode pendekatan sosiologis untuk memperbaiki dan menata keseimbangan struktural-kultural-prosesual, pembangunan sosietal akan membantu masyarakat.

Demikian dikemukakan Asisten Kapolri Bidang Sumber Daya Manusia (As-SDM) Irjen Wahyu Widada saat menjadi keynote speaker bedah buku berjudul 'Imajinasi Sosiologi: Pembangunan Sosietal' karangan Prof Dr Paulus Wirutomo.

Baca Juga: Kinerja Polri Kembali Disoal Masyarakat Terkait Bos Net89 Hanny Suteja

Buku ini, jelas Wahyu, mengingatkan salah satu konsep penting yang dewasa kurang diperhatikan oleh para sosiolog yaitu sosial invention dimana para sosisolog harus mampu menemukan dan mendayagunakan sumber-sumber energi sosial seperti motivasi, komitmen, wewenang, modal sosial, gerakan sosial, organisasi, jejaring sosial, tradisi, adat istiadat, termasuk kebijakan pemerintah.

Menurutnya, konsep social invention yang dikembangkan melalui analisis struktural-kultural-prosesusal ini tentu saja amat relevan bagi para anggota Polri yang memfokuskan perhatian, terutama bagaimana terwujudnya SDM yang mumpuni dalam mengindetifikasi permasalahan dan mencari pemecahan masalah-masalah.

"Untuk menciptakan SDM Polri yang mumpuni menjadi tugas dan tanggung jawab lembaga," ujarnya.

Asisten Kapolri Bidang Sumber Daya Manusia (As-SDM) Irjen Wahyu Widada. Foto: Humas Polri
Asisten Kapolri Bidang Sumber Daya Manusia (As-SDM) Irjen Wahyu Widada. Foto: Humas Polri
Lebih lanjut, ia menyampaikan buku ini sangat positif untuk Polri yang bisa diterapkan untuk anggota. Karena pada dasarnya Polisi adalah bagian dalam masyarakat untuk membangun hubungan bermasyarakat, dalam proses pencegahan, perlindungan, pengayoman, dan pelayanan masyarakat.

"Inti dari pembangunan sosial adalah inklusi sosial, yaitu kesempatan bagi semua warga masyarakat untuk memperoleh hak dan kebutuhan yang paling dasar, seperti kebutuhan fisik, status sosial, kekuasaan, serta hak-hak dasar sebagai manusia untuk dapat berpartisipasi dalam kehidupan sebagai warga masyarakat," ujarnya.

Baca Juga: Masyarakat Puas Atas Kinerja Polri, Ini Kata Kapolri Jenderal Pol.Listyo Sigit Prabowo

"Tercapainya pembangunan sosietal akan membawa pembangunan umat manusia pada inti tujuannya yang hakiki, yaitu peningkatan kualitas kehidupan sosial budaya yang ditandai dengan social inclusion. Implikasinya adalah tercapainya sustainable development goal menuju development of human ecology," katanya.

Halaman:

Editor: Ruth Tobing

Sumber: Siaran Pers


Tags


Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

PRMN TERKINI

x