Penembakan Massal di California Meningkatkan Ketakutan Imigran Terhadap Kekerasan Senjata AS

- 25 Januari 2023, 11:10 WIB
Lokasi aksi penembakan massal di malam Tahun Baru Imlek di California, Amerika Serikat, yang tewaskan belasan orang.
Lokasi aksi penembakan massal di malam Tahun Baru Imlek di California, Amerika Serikat, yang tewaskan belasan orang. /DAVID SWANSON/REUTERS

SEPUTAR CIBUBUR - Amerika seharusnya menjadi tempat yang aman bagi Jose Romero ketika dia tiba sekitar dua tahun lalu untuk bekerja di pertanian California bersama imigran lain dari Meksiko dan China.

Dilansir dari Reuters, Romero terbunuh pada hari Senin, ditembak mati oleh seorang pria bersenjata bersama dengan enam pekerja pertanian lainnya di Half Moon Bay, tepat di sebelah selatan San Francisco.

Bahkan di negara yang terlalu akrab dengan kekerasan senjata, penembakan itu mencengangkan, terjadi hanya dua hari setelah seorang pria bersenjata lainnya melepaskan tembakan di sebuah ballroom di Monterey Park, sebuah kantong Asia-Amerika di luar Los Angeles.

Baca Juga: Amerika Serikat dan Jerman Siap Mengirim Tank ke Ukraina

Secara keseluruhan, 18 orang tewas dalam penembakan beruntun, mengguncang dua komunitas erat yang telah menarik imigran mencari peluang.

"Anda ingin memperbaiki hidup Anda dan kemudian Anda berakhir dengan ini," kata sepupu Romero, Jose Juarez, pendiam dan cemberut pada hari Selasa saat dia beristirahat dari memasak di taqueria Meksiko di mal strip Half Moon Bay.

Polisi itu mengatakan serangan itu dilakukan oleh penyerang yang dikenal di masyarakat - Huu Can Tran, 72, sering mengunjungi studio tari Monterey Park dan Chunli Zhao, 66, bekerja di pertanian Half Moon Bay - hanya menambah rasa takut yang dirasakan oleh kelompok imigran yang menjadi sasaran retorika dan serangan rasis di Amerika Serikat.

Baca Juga: Garis Depan Perang Rusia-Ukraina Diterjang Suhu Ekstrim, Kedua Kubu Mempersiapkan Strategi Serangan Berikutnya

Sebanyak 32% imigran Asia dan 23% imigran Latin di California mengatakan mereka "sangat khawatir" menjadi korban kekerasan senjata di rumah angkat mereka - tiga kali tingkat ketakutan yang dilaporkan oleh orang yang lahir di Amerika Serikat, menurut ke data yang dikumpulkan oleh University of California, Los Angeles, dan dibagikan dengan Reuters.

Halaman:

Editor: sugiharto basith budiman

Sumber: Reuters


Tags


Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

PRMN TERKINI

x