Ukraina Frustrasi Setelah Jerman Memutuskan Untuk Menahan Pasokan Tank ke Negara Mereka

- 21 Januari 2023, 14:14 WIB
Ilustrasi Tank Leopard 2 / Defence View
Ilustrasi Tank Leopard 2 / Defence View /

SEPUTAR CIBUBUR - Jerman telah memutuskan bahwa mereka telah menolak untuk memberikan tank Leopard 2 ke Ukraina pada KTT internasional khusus, hal itu memicu rasa frustrasi di Kyiv dan peringatan dari Polandia bahwa nyawa bisa hilang karena keraguan di Berlin.

Dilansir dari The Guardian, Eropa dan AS berharap Jerman setidaknya akan mengizinkan Macan Tutul yang dimiliki oleh negara-negara seperti Polandia dan Finlandia untuk diekspor kembali, tetapi meskipun berhari-hari memohon, menteri pertahanan Berlin yang baru diangkat mengatakan belum ada keputusan akhir yang diambil.

Sebaliknya, Boris Pistorius mengatakan di sela-sela pertemuan 50 negara di pangkalan angkatan udara Ramstein AS di Jerman pada hari Jumat bahwa ia telah meminta kementeriannya untuk "melakukan pemeriksaan stok" tank yang tersedia.

Baca Juga: Diresmikan Presiden, Maung adalah Ide Inovatif Menhan Prabowo

Meskipun itu adalah yang paling dekat dengan Jerman yang menyarankan untuk mempertimbangkan penggunaan tank dalam konflik, itu memicu sejumlah komentar tajam dari Ukraina dan sekutunya ketika pertemuan itu bubar tanpa kemajuan tentang apa yang kemudian dilihat sebagai masalah inti.

Zbigniew Rau, menteri luar negeri Polandia, mengatakan nyawa Ukraina akan hilang karena keengganan Jerman untuk mengekspor tank.

"Mempersenjatai Ukraina untuk mengusir agresi Rusia bukanlah semacam latihan pengambilan keputusan. Darah Ukraina benar-benar tertumpah. Ini adalah harga keraguan atas pengiriman Leopard. Kami membutuhkan tindakan, sekarang," demikian dikutip dari akun resmi Twitter miliknya.

Baca Juga: Puan: Imlek Momentum Jaga Harmoni dengan Semangat Persaudaraan

Lloyd Austin, menteri pertahanan AS, mengatakan setelah pertemuan bahwa "tidak lama lagi" akan tersedia untuk menyediakan peralatan tambahan bagi Ukraina sebelum serangan baru yang diharapkan di kedua sisi saat cuaca membaik.

Halaman:

Editor: sugiharto basith budiman

Sumber: The Guardian


Tags


Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

PRMN TERKINI

x