Keamanan Transportasi Udara Nepal Dipertanyakan Karena Kecelakaan Pesawat yang Tewaskan 72 Turis Kemarin

- 18 Januari 2023, 13:05 WIB
Nepal Crash
Nepal Crash /Brain Sihotang/SeputarCibubur

SEPUTAR CIBUBUR - Masalah keamanan udara Nepal baru-baru ini menjadi perhatian setelah penerbangan dalam negeri di bawah Yeti Airlines jatuh di kota Pokhara pada hari Minggu.

Setidaknya 68 dari 72 penumpang telah ditemukan tewas sejauh ini, menjadikannya kecelakaan udara paling mematikan di negara itu dalam tiga dekade, menurut database Aviation Safety Network.

Meski begitu, penerbangan domestik Nepal tetap menjadi cara yang "paling efisien" untuk bepergian, terlepas dari catatan keamanan penerbangan negara itu dan risiko yang terlibat, kata pakar perjalanan dan keselamatan penerbangan yang berbicara dengan Channel News Asia.

Baca Juga: Apresiasi Menparekraf untuk Ajang Indonesia Travel Fair 2023 yang Diharapkan Membantu Dorong Pergerakan Wisnus

Pakar industri menyoroti medan Nepal sebagai alasan perjalanan udara domestik tetap menjadi pilihan utama meskipun berisiko. Dengan medan negara yang berat dan "jarak yang cukup jauh", transportasi udara akan menjadi "cara paling efisien untuk berkeliling negara seperti itu", kata Greg Waldron, redaktur pelaksana Asia di FlightGlobal

Pendiri organisasi non-pemerintah Safety Matters Foundation di India, Kapten Amit Singh, menambahkan bahwa transportasi udara tetap menjadi “sarana tercepat”, karena sebagian besar tujuan di Nepal melalui pegunungan, yang dapat memakan waktu beberapa jam hingga berhari-hari untuk mencapainya.

“Dengan jumlah pengunjung yang meningkat di Nepal, akses yang lebih cepat melalui bandara merupakan daya tarik yang membantu pengunjung mengemas lebih banyak rencana perjalanan mereka".


Meskipun sejarah kecelakaan penerbangan Nepal mungkin membuktikan sebaliknya, Kapten Amit mencatat bahwa transportasi udara “masih dianggap sebagai sarana perjalanan yang paling aman dibandingkan dengan moda lainnya”.

Baca Juga: Ramalan Bintang Aquarius dan Pisces, Rabu 18 Januari 2023: Semua akan Jatuh pada Tempatnya bila Saatnya Tiba

Halaman:

Editor: Ruth Tobing

Sumber: Channel News Asia


Tags


Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

PRMN TERKINI

x