Populasi China Menurun Untuk Pertama Kalinya Sejak 1961, Sedangkan India Mengalami Peningkatan yang Signifikan

- 17 Januari 2023, 11:30 WIB
IlustrasiPopulasi China Menurun Untuk Pertama Kalinya Sejak 1961, Sedangkan India Mengalami Peningkatan yang Signifikan
IlustrasiPopulasi China Menurun Untuk Pertama Kalinya Sejak 1961, Sedangkan India Mengalami Peningkatan yang Signifikan /Freepik.com/wirestock

SEPUTAR CIBUBUR - Populasi China mengalami penurunan pada tahun lalu, hal ini terjadi untuk pertama kalinya dalam enam dekade, perubahan bersejarah yang diperkirakan akan menandai dimulainya periode panjang penurunan jumlah warganya dengan implikasi mendalam bagi ekonominya dan dunia.

Dilansir dari Reuters, penurunan tersebut seperti yang terjadi pada tahun 1961 akibat Kelaparan Hebat China, juga memperkuat prediksi bahwa India akan menjadi negara terpadat di dunia tahun ini.

Populasi China turun sekitar 850.000 menjadi 1,41175 miliar pada akhir 2022, kata Biro Statistik Nasional negara itu.

Baca Juga: Guru SD Di Virginia AS Luka Parah Setelah Ditembak Dengan Pistol Oleh Muridnya Yang Masih Berusia 6 Tahun

Dalam jangka panjang, para pakar PBB melihat populasi China menyusut hingga 109 juta pada tahun 2050, lebih dari tiga kali lipat penurunan perkiraan mereka sebelumnya pada tahun 2019.

Itu menyebabkan ahli demografi domestik meratapi bahwa China akan menjadi tua sebelum menjadi kaya, memperlambat ekonomi karena pendapatan turun dan utang pemerintah meningkat karena melonjaknya biaya kesehatan dan kesejahteraan.

"Prospek demografis dan ekonomi China jauh lebih suram dari yang diperkirakan. China harus menyesuaikan kebijakan sosial, ekonomi, pertahanan, dan luar negerinya," kata ahli demografi Yi Fuxian, dikutip dari Reuters, Selasa, 17 Januari 2022.

Baca Juga: Ini Hasil Pertemuan Bilateral Presiden Jokowi dengan PM Anwar Ibrahim

Dia menambahkan bahwa penyusutan tenaga kerja negara dan penurunan bobot manufaktur akan semakin memperburuk harga tinggi dan inflasi tinggi di Amerika Serikat dan Eropa.

Halaman:

Editor: sugiharto basith budiman

Sumber: Reuters


Tags


Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

PRMN TERKINI

x